Pola Penyerangan dan Pertahanan dalam Permainan Sepak Bola

POLA PERMAINAN SEPAK BOLA – Seperti yang kita ketahui bersama, sepak bola adalah suatu cabang olahraga berkelompok yang terdiri dari 11 pemain setiap kelompok atau timnya.

Agar suatu tim dapat memenangkan permainan, maka mereka harus berusaha memasukkan bola ke gawang tim lawan dan mesti menjaga gawang mereka sendiri agar tidak kebobolan.

Untuk mencapai tujuan dari permainan ini, tentu setiap tim harus bisa mengkombinasikan berbagai faktor yang menentukan hasil dari suatu pertandingan.

Seperti skill atau kemampuan dari masing-masing pemain dalam satu tim, kekompakan dan kerjasama dari para pemain, pemilihan formasi sepak bola yang tepat sesuai dengan kelebihan dan kekurangan tim dan kondisi permainan.

Pola Penyerangan dan Pertahanan Sepak Bola

Tak lupa juga penggunaan teknik permainan sepak bola yang tepat seperti teknik menendang bola, menahan, dan membawa bola.

Tidak cukup sampai di situ saja, tim juga harus menetapkan strategi dalam menyerang dan bertahan sesuai kondisinya masing-masing.

Untuk bisa menerapkan strategi yang tepat, tentu kita mesti paham dulu mengenai pola penyerangan dan pertahanan sepak bola. Dan kalau kamu belum paham, mari kita kupas satu persatu.

1. Pola Penyerangan Sepak Bola

pola penyerangan sepak bola
Sumber: Getty Images

Dalam permainan sepak bola, pola penyerangan adalah suatu bentuk susunan para pemain yang dipakai untuk melakukan serangan ke daerah tim lawan dan memasukkan bola ke dalam gawang tim lawan.

Pola penyerangan sepak bola ini bertujuan untuk mencetak gol sebanyak-banyaknya, sehingga bisa memenangkan suatu permainan.

Yang perlu diingat adalah stamina dan daya tahan tubuh masing-masing pemain, kerja sama antar pemain, kontrol bola yang baik dan penguasaan teknik sangat menentukan efektifitas dari pola penyerangan dalam permainan sepak bola.

Sehingga dalam penggunaannya, pola penyerangan sepak bola harus dirancanakan sematang-matangnya. Salah satunya dengan memvariasikan kombinasi serangan sehingga dapat memberikan tekanan kepada tim lawan.

a. Macam-macam Pola Penyerangan dalam Permainan Sepak Bola

Berikut ini macam-macam dari pola penyerangan sepak bola dan penjelasannya:

Pola dalam Melakukan Gerakan Tersusun

Maksud dari gerakan tersusun ini adalah setiap pemain melakukan gerakan yang sudah disusun berdasarkan posisinya masing-masing.

Jadi, para pemain tidak mencoba untuk keluar dari posisinya masing-masing yang hal ini disebut juga dengan free role play.

Misalnya, gelandang tengah yang sudah ditetapkan untuk berada di area lingkaran tengah lapangan (tempat melakukan kick off), maka dia harus terus berada di sana.

Dia tidak akan mencoba untuk mundur ke belakang, ataupun berpindah ke depan dan ke samping.

Begitu juga dengan posisi lainnya seperti pemain bek, sayap kanan dan kiri, serta penyerang atau striker.

Jika ingin bisa melewati pertahanan lawan dan mencetak gol dengan lebih mudah, tentu gerakan tersusun ini mesti dipersiapkan dengan matang dan terus dilatih. Mulai dari pola gerakan tendangan pertama, tendangan bebas, tendangan penjuru, sampai lemparan ke dalam.

Pola dalam Menghadapi Pertahanan  yang Rapat

Untuk mengahapi pertahanan tim lawan yang rapat dan kokoh, maka pola penyerangan yang dilakukan adalah dengan melakukan operan-operan bola panjang denga langsung atau wall pass guna memancing para pemain lawan untuk keluar dari barisan pertahanannya.

Caranya yaitu dengan memanfaatkan para pemain sayap kiri dan kanan sehingga pertahanan tim lawan menjadi berantakan atau kacau.

Pola dalam Mencari Ruang Kosong

Untuk bisa menerobos penjagaan lawan, maka pemain mesti pandai dalam mencari ruang kosong. Tujuannya agar bisa melakukan operan terobosan dan melancarkan penyerangan.

b. Hal-hal yang Diperlukan dalam Menyusun Pola Penyerangan Sepak Bola

Tujuan dari serangan adalah untuk bisa memasukkan bola ke gawang lawan sebanyak-banyaknya.

Pola penyerangan bisa dilancarkan oleh tim kesebelasan jika mereka yang sedang mengendalikan permainan.

Tajam tidaknya serangan bisa menentukan berhasil atau tidaknya tim tersebut, baik secara tim maupun perorangan.

Selain itu, dalam menyusunn pola penyerangan sepak bola, ada beberapa hal yang diperlukan. Berikut rinciannya:

  1. Adanya pemain yang tugasnya adalah mengatur serangan.
  2. Adanya pemain yang tugasnya adalah membantu serangan.
  3. Adanya pemain yang tugasnya adalah mencetak gol (penembak utama atau goal getter).
  4. Adanya pemain yang tugasnya adalah memancing pemain bertahan lawan, supaya pemain timnya bisa menerobos ke daerah lawan.

Agar tim lawan mendapatkan tekanan, maka pola penyerangan yang dipakai mesti direncanakan sedemikian rupa sehingga bisa membuat serangan yang berkombinasi.

Selain itu, penyerang juga mesti pintar-pintar dalam mencari kelemahan dari tim lawan.

c. Formasi yang Digunakan dalam Pola Penyerangan Sepak Bola

Berikut ini beberapa contoh bentuk formasi yang biasa digunakan sebagai pola penyerangan dalam permainan sepak bola:

Tipe Formasi 4-3-3

Formasi Sepak Bola 4-3-3

Formasi ini terdiri dari 4 orang bek, 3 orang gelandang, dan 3 orang penyerang.

Di belakang  ada satu orang bek kanan, dua orang poros halang, dan satu orang bek kiri. Di tengah ada gelandang kanan, gelandang tengah, dan gelandang kiri. Sedangkan di depan ada penyerang kanan, penyerang tengah, dan penyerang kiri.

Tipe Formasi 4-2-4

Formasi Sepak Bola 4-2-4

Formasi ini terdiri dari 4 orang bek, 2 orang gelandang, dan 4 orang penyerang.

Di belakan ada satu orang bek kanan, dua orang poros halang, dan satu orang bek kiri. Di tengah ada gelandang kanan dan kiri. Dan di depan ada dua orang penyerang sayap kanan luar dan dua orang penyerang sayap kiri luar.

2. Pola Pertahanan Sepak Bola

pola pertahanan sepak bola
Sumber: bleacherreport.com

Pola pertahanan sepak bola ialah sebuah susunan para pemain yang dibentuk sedemikian rupa.

Pembentukan pola ini bertujuan untuk mengambil bola dan mempetahankan daerah, sehingga tidak diterobos oleh tim lawan dan menghindari terjadinya gol.

Pertahanan bisa dilancarkan ketikan sedang mendapatkan tekanan dari lawan (pressing).

a. Macam-macam Pola Pertahanan Sepak Bola

Berdasarkan dari cara melaksanakannya, pola pertahanan sepak bola terbagi menjadi:

Pola Pertahanan Satu Lawan Satu (Man to Man)

Dalam pola pertahanan man to man, setiap anggota menjaga satu pemain dari tim lawan. Baik ketika sedang membawa bola atau tidak membawa bola.

Setiap dari pemain lawan harus dijaga dan dikawal dengan ketat, kemanapun dia bergerak selagi di dalam area yang mesti dipertahankan.

Jika pemain penyerang lawan keluar dari area yang dijaga, maka itu bukan tugasnya lagi untuk menjaganya.

Tetapi, pemain tersebut harus tetap siap dan selalu waspada pada kemungkinan akan adanya pemain lawan lain yang masuk ke area yang dijaganya.

Pola Pertahanan Area (Zone Marking)

Pola pertahanan area atau zone marking adalah pola pertahanan yang dilakuan di areanya sendiri dengan cara membentuk sebuah formasi.

Prinsip dari pola pertahanan area atau zone marking ini adalah sebagai berikut:

  1. Butuh kerjasama tim yang sangat baik.
  2. Bisa menghambat gerakan dari para pemain penyerang lawan.
  3. Mengamankan area pertahanan dari tekanan serangan tim lawan.
  4. Pola pertahanan mesti berlapis agar sulit diterobos penyerang lawan.
  5. Pola pertahanan mesti terbentuk dari formasi yang kokoh.
  6. Pola pertahanan mesti bisa mendorong balik para pemain lawan ke areanya sendiri.
Pola Pertahanan Kombinasi (Man to Man & Zone Marking)

Pola pertahanan kombinasi merupakan sebuah pola yang paling rumit atau kompleks.

Maksudnya, setiap anggota menjaga lawannya dan dengan tiba-tiba berpindah tempat. Kemudian, tugasnya diserahkan pada temannya yang lebih dekat.

Pertahanan ini sangat membutuhkan koordinasi yang baik antar para pemain. Adanya tanggung jawab para pemain per lini juga sangat penting di daerahnya masing-masing.

b. Formasi yang Digunakan dalam Pola Pertahanan Sepak Bola

Berikut ini beberapa contoh bentuk formasi yang biasa digunakan sebagai pola penyerangan dalam permainan sepak bola:

Tipe Formasi 4-3-3

Formasi Sepak Bola 4-3-3

Formasi ini terdiri dari 4 orang bek, 3 orang gelandang, dan 3 orang penyerang.

Di belakang  ada satu orang bek kanan, dua orang poros halang, dan satu orang bek kiri. Di tengah ada gelandang kanan, gelandang tengah, dan gelandang kiri. Sedangkan di depan ada penyerang kanan, penyerang tengah, dan penyerang kiri.

Tipe Formasi 4-4-2

Formasi Sepak Bola 4-4-2

Formasi ini terdiri dari 4 orang bek, 4 orang gelandang, dan 2 orang penyerang.

Di belakang  ada bek kanan,  bek kiri, libero dan stopper. Di tengah ada sayap kanan adn kiri, gelandang bertahan, dan gelandang serang. Pemain depan ada dua orang penyerang.


Itulah penjelasan mengenai pola penyerangan dan pertahanan dalam permainan sepak bola yang jika kamu dan tim kamu memahami dan menguasainya, maka kalian bisa memenangkan suatu pertandingan sepak bola dengan lebih mudah.

Jangan lupa untuk terus berlatih dan mengeksplor teknik-teknik baru dalam bermain sepak bola. Serta terus melakukan latihan fisik dengan cara yang benar agar stamina kamu tetap terjaga dalam pertandingan.

Salam olahraga!

2 pemikiran pada “Pola Penyerangan dan Pertahanan dalam Permainan Sepak Bola

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: